Rabu, 16 September 2015

Satu & Tiada Guna

Beberapa jam yang lalu bokap nggak sengaja nyabut kabel colokan yang terhubung sama komputer yang gw pake lagi ngerjain video. Zleb! Mati mendadak. Seperti biasa, gw panik, gw teriak, gw nangis, sambil gebrak-gebrak meja.

Udah agak tenang, gw nyalain lagi komputernya. Untung tadi gw nge-save terakhir pas belom jauh-jauh amat, jadinya nggak harus kerjain ulang.

Tapi poinnya bukan di situ. Bukan di kerjaan gw yang ada di komputer. Poinnya yaitu di diri gw sendiri. Gw, seorang gadis besar berusia 24 tahun, masih belum bisa mengendalikan emosinya di saat panik. Sementara beberapa minggu ke depan status udah bukan anak perawan lagi, tapi istri. Beberapa waktu setelah ngamuk tadi gw mikir. Gw nyesel. Gw nyesel udah ngamuk, udah gebrak-gebrak meja, udah marah sampe bikin bapak gw minta-minta maaf ke gw. Gw sedih.. Gw sedih udah bersikap berlebihan ketika ngadepin sesuatu yang nggak sesuai sama rencana gw. Gw sedih udah bersikap berlebihan ketika ngadepin kepanikan gw sendiri. Dan yang pasti, gw nyesel udah marah-marah ke orang yang gw sayang.. ke bapak, ke ibu.

Gw nyesel selama ini sering banget nyakitin perasaan mereka dengan bentakan-bentakan gw, atau dengan ke-manyun-an gw untuk hal-hal yang sebenernya not a big deal. Tapi gw sendiri pun syulit ngubah kebiasaan buruk gw ini. Padahal gw harus berubah... sekarang. Karena kalo sekarang masih kek gini aja, gimana entar pas ngadepin anak bandel susah diatur? Atau ngadepin aer ledeng yang gak keluar-keluar pas cucian lagi numpuk?

Satu yang pasti, gw cuman satu. Dan gw nyesel selama ini masih belom bisa dewasa.

Maapin Uu yak Pak, Bu.. :'(

Tidak ada komentar:

Posting Komentar